Sejarah, perkembangan, dan masa depan penyuluhan pertanian

Sejarah, perkembangan, dan masa depan penyuluhan pertanian

 Sejarah, perkembangan, dan masa depan penyuluhan pertanian

 

Kerja penyuluhan pertanian memiliki, meskipun sebagian besar tidak tercatat terhormat, sejarah. Ini adalah inovasi sosial yang signifikan, suatu kekuatan penting dalam perubahan pertanian, yang telah dibuat dan diciptakan kembali, diadaptasi dan dikembangkan selama berabad-abad. Evolusinya meluas selama hampir empat ribu tahun, meskipun bentuk modem yang sebagian besar merupakan produk dari dua abad terakhir. Saat ini, organisasi dan personil yang terlibat dalam penyuluhan pertanian mencakup berbagai macam kegiatan sosial sanksi dan sah yang berusaha untuk memperbesar dan meningkatkan kemampuan orang untuk mengadopsi praktek-praktek pertanian yang lebih tepat dan sering baru dan menyesuaikan diri dengan perubahan kondisi dan kebutuhan masyarakat.

The “ekstensi” Istilah

Penggunaan “ekstensi” kata berasal dari perkembangan pendidikan di Inggris selama paruh kedua abad kesembilan belas. Sekitar 1850, diskusi dimulai di dua universitas kuno Oxford dan Cambridge tentang bagaimana mereka bisa melayani kebutuhan pendidikan, dekat dengan rumah mereka, dari populasi yang berkembang pesat di daerah, industri perkotaan. Ia tidak sampai 1867 bahwa upaya praktis pertama dibuat pada apa yang ditunjuk “universitas ekstensi,” tapi aktivitas berkembang dengan cepat menjadi sebuah gerakan mapan sebelum akhir abad ini. Awalnya, sebagian besar kuliah yang diberikan berada pada topik sastra dan sosial, tetapi oleh 1890-an subyek pertanian sedang dibahas oleh dosen bergerak di daerah pedesaan (Jones, 1994). Pertumbuhan dan keberhasilan pekerjaan ini di Inggris mempengaruhi inisiasi kegiatan serupa di tempat lain, terutama di Amerika Serikat. Di sana, di banyak negara, dibandingkan out-of-kuliah kuliah yang menjadi didirikan pada 1890-an (Benar, 1900, 1928). Selama dua dekade pertama abad ini, karya luar sekolah dari tanah-hibah perguruan tinggi, peduli dengan melayani kebutuhan keluarga petani, adalah untuk memperluas secara dramatis dan menjadi resmi terorganisir, tetapi penggunaan “ekstensi” Istilah berlanjut dan telah berlangsung sebagai sebutan bagi pekerjaan.

Terang-terangan penggunaan gagasan “memperpanjang” informasi yang relevan dan berguna untuk populasi orang dewasa pada umumnya, bagaimanapun, mendahului gerakan ekstensi universitas. Sebelumnya pada abad kesembilan belas, seorang politisi Inggris, Lord Henry Brougham, advokat berpengaruh penyuluhan formal untuk kaum miskin dan pendidikan orang dewasa massal, mendirikan Masyarakat untuk Difusi Pengetahuan Berguna pada tahun 1826. Tujuannya adalah “menyampaikan informasi yang berguna untuk semua kelas masyarakat, khususnya seperti yang dapat menyediakan sendiri guru yang berpengalaman, atau mungkin lebih suka belajar sendiri.” Masyarakat berusaha untuk melakukan hal ini terutama melalui memproduksi murah publikasi dan pembentukan komite lokal di seluruh negara “untuk memperluas obyek Society” (Masyarakat untuk Difusi Pengetahuan Berguna 1827). Selama dua puluh tahun keberadaan perusahaan, topik pertanian yang baik yang tercakup dalam publikasi masyarakat. Serupa, meskipun singkat, masyarakat juga didirikan sebelum 1840 di beberapa negara Eropa lainnya, India, Cina, Malaysia, dan Amerika Serikat (di Virginia) (Grobel, 1933, Smith, 1972).

Yang jauh asal-usul

Penyebaran informasi yang relevan dan saran kepada para petani, bagaimanapun, memiliki panjang jika kotak sejarah sebelum munculnya bentuk modem penyuluhan pertanian di abad kesembilan belas.

Contoh pertama yang diketahui berada di Mesopotamia (kira-kira, kini Irak) sekitar 1800 SM Para arkeolog telah menemukan tablet tanah liat dari waktu yang ditorehkan rekomendasi untuk menyiram tanaman dan menyingkirkan tikus – penting untuk mengurangi potensi kehilangan pendapatan pajak dari petani (Ahmed, 1982, seperti dikutip dalam BNE Saad, 1990). Beberapa hieroglif pada kolom Mesir juga memberikan rekomendasi untuk menghindari kerusakan tanaman dan korban jiwa akibat banjir sungai Nil. Sebuah kemajuan penting adalah awal dari tulisan-tulisan pertanian. Meskipun sedikit yang selamat, yang paling awal ditulis pada peradaban Yunani dan Fenisia kuno, tetapi beberapa dari mereka diadaptasi oleh penulis Romawi. Dari abad kedua SM ke abad keempat Masehi, beberapa teks Latin yang penting ditulis, sering menggambar pada pengalaman pertanian praktis, yang bertujuan untuk membantu para pemilik tanah Romawi untuk mempertahankan dan meningkatkan lalu-perkebunan dan pendapatan mereka (Putih, 1970, 1977).

Pada sekitar periode yang sama di kekaisaran Cina, bentuk awal memajukan dan menyebarkan informasi pertanian juga mulai. Bahwa pemilik tanah dan penyewa mereka harus meningkatkan produksi mereka adalah masalah yang menjadi perhatian negara sejak, dari abad keenam SM dan seterusnya, sangat bergantung pada pajak tanah untuk pendapatan. Dukungan dari riset pertanian yang relevan dan penyebaran informasi dan saran yang tentu dimulai oleh Dinasti Han akhir (25-220 AD). Sepenuhnya hidup risalah tertua pertanian Cina, Esensial Teknik / atau Tani, berasal dari AD 535, yang bertujuan untuk menunjukkan pemilik tanah bagaimana meningkatkan manajemen estate mereka melalui nasihat yang mereka berikan kepada penyewa mereka. The Sung dan Dinasti Yuan (960-1368) dengan administrasi perusahaan mereka pemerintah daerah yang penting dalam mengatur dan mempromosikan penelitian pertanian, penyuluhan, dan pengajaran pertanian dan sericulture, banyak difasilitasi oleh penemuan cetak woodblock, yang memungkinkan risalah pertanian dan praktis buku panduan yang akan disebarluaskan. Kegiatan serupa terus selama Ming berhasil (1368-1644) dan (1644-1912) Dinasti Chi’ing, tidak hanya didorong oleh pertumbuhan populasi dan ancaman periodik kelaparan, tetapi juga oleh pengakuan negara akan pentingnya terkoordinasi dengan baik ekstensi bekerja pada rekomendasi pertanian jika manfaat yang paling adalah untuk dicapai (Perkins, 1969; Elvin, 1973, Bray, 1984; Delman, 1991).

Diperlukan kondisi untuk penyuluh pertanian berkembang

Terlepas dari pentingnya petani dan pertanian dalam masyarakat dan ekonomi yang bersangkutan, beberapa kondisi tampaknya diperlukan untuk inisiasi dan pengembangan terorganisir kerja penyuluhan pertanian.

Kondisi prima adalah informasi yang telah dirakit, sistematis, dan dibuat tersedia pada praktek pertanian yang baik atau progresif atau baru cocok untuk lingkungan tertentu, dan didasarkan pada salah satu (atau keduanya) akumulasi pengalaman atau temuan dari penelitian (namun sederhana) . Kedua, informasi ini digunakan, antara lain, untuk mendidik agriculturists profesional yang lebih lanjut dapat memperbesar atau memperbaiki ini tubuh pengetahuan atau menjadi promotor aktif dan penyebar itu. Ketiga, struktur administrasi atau organisasi yang tepat ada oleh dan di mana kegiatan diseminasi dapat didirikan dan melakukan. Keempat, ada adalah pendukung legislatif atau mandat resmi lain atau berpengaruh yang mengatur atau memungkinkan bahwa pekerjaan penyuluhan pertanian yang diinginkan dan harus jatuh. Kelima, ada yang selalu berbagai anteseden yang telah berusaha protoforms informasi pertanian dan penyebaran saran. Selain itu, kejadian situasi kritis, seperti kelaparan, gagal panen, kelelahan tanah, atau kondisi ekonomi berubah atau hubungan, dapat menciptakan penyebab langsung untuk memulai organisasi penyuluhan. Semua atau beberapa kondisi telah hadir dalam evolusi bentuk modem penyuluhan pertanian.

Menuju Era Modern

Pendahulunya langsung penelitian pertanian terorganisir dan diseminasi hasil-hasilnya yang terjadi di Eropa abad kesembilan belas dan Amerika Utara dapat ditelusuri kembali ke “renaissance” yang dimulai pada abad keempat belas. Antara 1300 dan 1700, masyarakat Eropa menjadi berubah dari bentuk feodal abad pertengahan ke dikenali sistem modem sosial. Itu adalah periode yang kompleks, pengembangan multistranded. Seiring dengan pertumbuhan negara nasional dan eksplorasi Eropa dan “penemuan” dari seluruh dunia adalah “pembelajaran baru.” Hal ini tidak hanya melibatkan apresiasi segar tulisan klasik ditemukan kembali dan bentuk seni, tetapi juga ide-ide baru dan kegiatan, semangat humanisme, dan penyelidikan rasional. Semua ini jauh difasilitasi oleh penemuan percetakan menggunakan tipe bergerak, biasanya dihubungkan dengan Gutenberg sekitar 1450, dan difusi cepat seluruh Eropa dari mesin cetak, untuk yang output terdapat sebuah pasar siap.

Yang dikenal awal renaissance teks pertanian ditulis dalam bahasa Latin oleh Pietro de Crescenzi pada 1304 dan diterjemahkan ke dalam bahasa Italia dan Perancis. Ini menjadi buku pertama pada pertanian yang akan dicetak pada pertengahan abad ke-lima belas. Lainnya segera menyusul, sering didasarkan pada teks-teks Latin tua atau pada kebijaksanaan yang dikumpulkan dari petani dan keluarga mereka. Sebuah contoh yang terkenal, ringkasan membantu saran dalam ayat sederhana dan buku terlaris di Tudor Inggris, adalah Thomas Tusser s A goode seperseratus pointes dari husbandrie, diterbitkan pada 1557 dan diperluas pada tahun 1573 untuk lima ratus poin yang baik dengan sebanyak pada “goode housewiferie “(Tusser, 1580). Kurang populer, tetapi lebih penting, adalah tulisan Francis Bacon pada awal abad berikutnya berdasarkan pengamatan dan percobaan ilmiah nya estate utara London – awal dari penerapan ilmu pengetahuan dan metode ilmiah untuk pertanian (Russell, 1966).

Pada pertengahan abad ke-kedelapan belas, di sebagian besar Eropa, pemilik tanah progresif (sering aristokrat) dan agen mereka dan petani sama berpikiran sedikit yang dikenal sebagai “improvers.” Ini, bersama dengan beberapa “orang ilmu pengetahuan,” adalah pendukung utama klub pertanian atau masyarakat. Pada pertemuan rutin dan demonstrasi, lokal dan regional, pemilik tanah dan petani terkemuka bertukar ide dan informasi dan mendiskusikan perbaikan pertanian. Dua kekuatan utama mendasari gerakan. Pertama, pemilik tanah banyak yang ingin belajar cara-cara untuk meningkatkan perkebunan mereka dan kemampuan produksi penyewa mereka sehingga meningkatkan nilai perkebunan dan pendapatan sewa mereka. Kedua, kemajuan sedang dibuat terhadap ilmu pengetahuan modern dan aplikasinya untuk pertanian, terutama dalam kimia pertanian dan tanaman fisiologi (Russell, 1966). Ini masyarakat berusaha mengubah secara radikal cara-cara pertanian tradisional dengan memulai percobaan, mengatur demonstrasi, menyebarkan informasi, dan advokasi adopsi inovasi. Ini dianggap hampir tugas oleh anggota elit mereka untuk membuat inisiatif dan kegiatan yang dikenal dengan “umum” dari petani melalui penerbitan proses mereka dan melaporkan pertemuan mereka di surat kabar (Hudson, 1972). Meskipun masyarakat pertanian seperti awalnya menyebar perlahan – yang pertama telah dibentuk di Rezzato dekat Milan di tahun 1548 (Coletti, 1900) – mereka telah menjadi umum di seluruh sebagian besar Eropa pada 1800, dan sejumlah kecil telah didirikan oleh tahun itu di Amerika muda Serikat dan Kanada timur.

Hal ini tidak mungkin, di sini, untuk masuk ke detail tentang interaksi antara pengetahuan ilmiah tumbuh pertanian dan penerapannya dalam praktek, banyak contoh perbaikan pertanian semakin luas, dan kepribadian banyak yang terlibat di Eropa dan Amerika Utara selama abad atau jadi setelah 1750. Referensi harus, bagaimanapun, dibuat untuk salah satu tokoh yang ide-ide dan kegiatan yang penting penting untuk perkembangan waktu, dan kemudian. Ini adalah Philipp Emanuel von Fellenberg (1771-1844), yang pada tahun 1799 membeli harta Wylhof, yang ia berganti nama Hofwyl, dekat Bern di Swiss (Gray, 1952; Guggisberg, 1953). Selama dekade berikutnya atau lebih, ia mendirikan sekolah pertanian di Hofwyl untuk anak-anak petani dan kaum miskin dan untuk aristokrasi dan agen mereka. Meskipun tidak sekolah pertanian pertama di Eropa, orang-orang dari von Fellenberg menjadi model untuk banyak yang didirikan sebelum 1850, terutama di Denmark, Jerman, Perancis, dan Inggris, sehingga menjamin kader agriculturists terlatih.

Pada Hofwyl, von Fellenberg juga mendirikan sebuah peternakan percobaan-cum-model untuk menguji dan mengembangkan praktik peternakan yang cocok dan teknologi. Dia dipublikasikan karya ini “koloni pendidikan” benar melalui jurnal dan festival pertanian (menunjukkan) di Hofwyl dan dengan menyambut sejumlah besar pengunjung dari seluruh Eropa dan mempertahankan korespondensi tebal dengan ini dan lain-lain. Banyak dari tamunya menjadi proselit aktif metodenya, mengakui nilai praktis mereka dalam menyebarkan informasi yang berguna pada pertanian – dan topik lainnya. Salah satu pengunjung adalah terkemuka seperti Lord Henry Brougham, disebut sebelumnya, yang menjadi humas utama karya von Fellenberg di Inggris dan yang Masyarakat untuk Difusi Pengetahuan yang berguna adalah bentuk awal dari terorganisir “ekstensi.”

Dengan 1820-an, sebagian besar elemen untuk menciptakan bentuk-bentuk modem penyuluhan pertanian berada dalam menjadi, meskipun masing-masing adalah untuk mengembangkan jauh selama abad kesembilan belas. Sebuah elemen penting yang hilang, bagaimanapun, adalah cara yang efektif dimana “umum” dari petani bisa langsung diberikan informasi, saran, dan dorongan. Ini agriculturists keliling yang diperlukan yang bisa bertemu para petani di daerah rumah mereka, memberikan ceramah instruksional dan demonstrasi, menganjurkan praktek superior atau baru, dan berdiskusi dengan petani. Gagasan “pengembaraan” tidak baru: sejak zaman akhir abad pertengahan, pedagang dan proto-profesional pria telah melakukan perjalanan melalui daerah pedesaan untuk melayani klien mereka. Contoh pertama keliling pertanian dosen-cum-instruktur berada di bagian New England dan New York pada 1820-an (Benar, 1928) dan di Perancis, di mana seorang guru pertanian pertama bermigrasi diangkat di Gironde pada 1837, diikuti oleh sembilan lebih di berbagai wilayah negara di tahun-tahun berikutnya (Boulet nd). Selama, perkembangan 1840 sporadis lanjut juga terjadi di Amerika Serikat, khususnya di New York, Ohio, dan Maryland (Benar, 1928), sementara di Württemberg, di barat daya Jerman, spesialis padang rumput (Wiesenbaumeister) bersama-sama dengan staf dari delapan belas teknisi dipekerjakan oleh masyarakat pertanian negara untuk memberitahu para petani, pemilik tanah, dan pemerintah kota di drainase tanah, irigasi, dan manajemen padang rumput perbaikan (CLVS, 1845).

Di Eropa, pertanian ilmu pengetahuan berkembang pesat dengan tahun 1840-an, dengan langkah-langkah penting yang dibuat di Jerman oleh Justus von Liebig di Giessen, dan dengan pembentukan eksperimen pertanian di Rothamsted di Inggris pada tahun 1843 oleh John Bennet Lawes dan Henry Gilbert. Masyarakat pertanian dan menunjukkan mereka berkembang. Berbagai publikasi dan majalah yang ditujukan untuk petani. Sekolah pertanian, jika tidak biasa, telah didirikan di sebagian besar negara Eropa. Dengan demikian sebagian kecil pemilik tanah dan petani muda telah menerima pendidikan formal dalam panggilan mereka, sementara agriculturists sengaja dilatih yang tersedia untuk terlibat sebagai agen real atau guru. Banyak dari para pemilik tanah lebih progresif digunakan agen untuk perjalanan sekitar perkebunan mereka untuk mendesak metode yang sudah diperbaiki pada penyewa mereka. Unsur utama yang diperlukan untuk menciptakan layanan modern penyuluhan pertanian adalah untuk otoritas yang sah untuk membentuk organisasi yang diperlukan – dan kuman ini sudah lebih dulu hadir di Perancis, Jerman, dan Amerika Serikat.

Kelahiran modern layanan penyuluhan pertanian

Layanan penyuluhan pertanian pertama dari jenis modem muncul menjadi ada sebagai hasil dari krisis dan inisiatif dari penghuni kantor yang tinggi otoritas. Krisis adalah pecahnya hawar kentang di Eropa pada tahun 1845. Di Irlandia efeknya sangat parah karena populasi petani terutama mengandalkan kentang dalam diet mereka, dan “kelaparan kentang” bertahan sampai 1851. Para raja muda Inggris baru diangkat ke Irlandia pada tahun 1847, Earl of Clarendon, segera setelah tiba di Dublin menulis surat (Jones, 1982) kepada presiden Society Peningkatan Royal Agricultural Irlandia (didirikan pada 1841), yang bertindak sebagai pusat masyarakat untuk berbagai masyarakat pertanian setempat. Surat ini, tidak kurang dari instruksi resmi, mendesak masyarakat untuk menunjuk dosen keliling untuk bepergian di seluruh kabupaten yang paling tertekan untuk menginformasikan dan menunjukkan petani kecil, dalam hal sederhana, bagaimana meningkatkan budidaya mereka dan bagaimana untuk tumbuh tanaman akar bergizi selain kentang . “Instruktur praktis Lord Clarendon di peternakan,” karena mereka menjadi dikenal, yang terpusat ditunjuk, dikerahkan, dan dibayar mingguan dan dilaporkan kepada masyarakat di Dublin, dengan beberapa kontrol lokal dari kegiatan mereka yang dilakukan oleh pemilik tanah utama di daerah mereka. Selama empat tahun keberadaannya, skema itu didanai untuk sekitar setengah biaya totalnya dengan pemilik tanah dan sumbangan amal, dengan sisanya berasal dari pemerintah yang dikuasai dana (Jones, 1979, 1981).

Bencana kentang juga menyebabkan pertimbangan diberikan di Württemberg untuk mempekerjakan penasihat pertanian keliling, namun usulan itu gagal untuk mendapatkan persetujuan (R. Bühler, komunikasi pribadi). Namun, dari pertengahan 1850-an-, pertama di Württemberg, Hesse, dan barat Prussia, guru pertanian keliling (Wanderlehrer) mulai diangkat bawah naungan masyarakat pertanian pusat. Setelah sekitar sepuluh tahun, sistem tumbuh pesat, dipengaruhi sebagian oleh krisis antara petani anggur yang dihasilkan dari kehancuran yang disebabkan oleh infestasi kutu Phylloxera, dan menjadi diformalkan (Jones, 1981). Biasanya, Wanderlehrer menghabiskan setengah musim panas tahun berkeliling kabupaten mereka memberikan ceramah, demonstrasi, dan saran kepada para petani, selama sisa tahun mereka mengajar anak-anak petani di sekolah musim pertanian. Meskipun secara resmi mereka adalah bagian dari kegiatan asosiasi pertanian, pekerjaan mereka dalam semua kasus didukung berat oleh uang negara, dan nasihat mereka bebas untuk petani. Ketika sistem diadopsi dalam kerajaan Bavaria pada tahun 1896, itu sebagai bagian integral dari pelayanan negara sipil, penyuluh yang anggun berjudul Royal Agricultural Guru (Konigliche Landwirtschafts-Lehrer) (Maier-Bode, 1910).

Pada akhir abad kesembilan belas, sistem penyuluhan pertanian dimodelkan hingga batas tertentu pada Wanderlehrer Jerman telah menyebar: ke Denmark dari tahun 1870 dan seterusnya, ke Belanda, di mana petugas penyuluhan beberapa (wandelleraren) telah ditunjuk oleh masyarakat pertanian di akhir 1840-an dan 1850-an, tetapi kemudian menghilang sebelum dihidupkan kembali sebagai sistem pemerintahan di tahun 1890-an, ke Italia, di mana guru pertanian pertama keliling (cattedra ambulante di Agricoltura) diangkat pada tahun 1886 di Rovigo, dekat muara Sungai Po, dengan banyak orang lain mengikuti dalam dekade berikutnya dan didanai sebagian besar oleh sumbangan masyarakat, gereja, dan bank-bank, untuk Swiss, untuk banyak dari Kekaisaran Austro-Hungaria, dan Rusia.

Sementara itu, di Perancis nasional pertama, yang sepenuhnya didanai negara penyuluhan pertanian didirikan pada tahun 1879. Para petani keliling Beberapa diangkat sebelum 1.848 (disebut sebelumnya) terus berlanjut, tetapi mereka melayani hanya dalam minoritas yang sangat kecil dari département negara. Pada tahun 1874, menteri dari instruksi publik di Republik Ketiga reformasi mengeluarkan surat edaran sangat memuji sistem dan advokasi ekstensi (J. d’Agric Prat.., 1874, hal. 257-258). Hal ini mengakibatkan tiga puluh tiga guru tambahan pertanian keliling yang ditunjuk oleh departemen selama lima tahun ke depan, dan hukum yang disahkan pada tahun 1879 secara resmi dilembagakan kantor guru tingkat departemen pertanian keliling (Professeur departemen d’pertanian). Undang-undang ini adalah diberikan efek praktis dengan Keputusan pada tahun 1880 dan surat edaran menteri jelas pada awal 1881 (Min. de l’Agric., 1882, hal. 8-9). Sejak saat itu, Professeur masing-masing adalah hamba yang ditunjuk negara sipil. Tugasnya termasuk memberikan instruksi pertanian untuk peserta pelatihan guru sekolah dasar. Terutama, Namun, di bawah tanggung jawab Departemen Pertanian, ia menjadi “nomaden” dalam departemen itu, “untuk menjaga petani informasi tentang penemuan modem dan penemuan baru yang dapat diterapkan secara ekonomis dan dengan keuntungan,” “untuk menjadi seorang populariser (vulgarisateur) kemajuan, “” untuk membawa pencerahan ke jantung pedesaan. “Jumlah ini penyuluh tumbuh pesat, dan pada akhir tahun 1880-an seluruh Perancis dilayani (Jones, 1981).

Pertumbuhan pekerjaan pendidikan dan penyuluhan pertanian di benua Eropa adalah untuk memiliki dampak yang kuat terhadap munculnya aktivitas sebanding di Inggris. Sebuah komisi resmi pada pendidikan teknis di awal 1880-an termasuk tinjauan rinci perkembangan Eropa (Jenkins, 1884). Pada akhir dekade, sekelompok ditetapkan, yang didirikan kabupaten berbasis pemerintah daerah, menciptakan sebuah papan pertanian, dipromosikan teknis (termasuk pertanian) pendidikan, dan dana yang dialokasikan untuk tujuan tersebut, penyuluhan pertanian memungkinkan untuk diinisiasi. Itu menjadi bagian dari layanan yang diberikan oleh pemerintah daerah. Mereka juga dipekerjakan petugas pertanian mereka sendiri atau lebih sering disponsori kuliah dan sekolah bepergian pada pertanian (terutama pekerjaan menghasilkan susu) sebagai bagian dari sistem penyuluhan universitas. Ini berarti gambar pada staf dari departemen pertanian yang sedang diciptakan di lembaga pendidikan tinggi baru. Dana pemerintah yang tersedia untuk mendukung kegiatan tersebut, namun pendanaan juga harus disediakan oleh pemerintah daerah setempat (Jones, 1994). Pada pergantian abad, pekerjaan tersebut ada sepanjang Britania Raya.

Ini sistem dan perundang-undangan yang mendasarinya, bagaimanapun, tidak berlaku untuk Irlandia (kemudian seluruhnya merupakan bagian dari Britania Raya). Di sana, penyuluhan pertanian menjadi didirikan pada tahun 1900 sebagai akibat dari inisiatif Horace Plunkett, terkenal karena advokasi kerja sama pertanian. Sebuah komite resmi pada tahun 1896, dipimpin oleh Plunkett, meninjau perkembangan di Eropa dan Amerika Utara (Laporan, Komite Recess, 1896) dan berangkat untuk mengadaptasi berbagai sistem agar sesuai dengan kondisi Irlandia. Pada tahun 1900, Departemen Pertanian dan Instruksi Teknis didirikan di Dublin, diatur oleh dewan perwakilan Irishmen. Instruksi ini dimulai pertanian keliling, yang diselenggarakan dalam setiap kabupaten seperti di Inggris dan juga sebagian dari sumber daya lokal dan sebagian dari dana pusat. Sebuah kenangan samar-samar ada Tuhan Clarendon ini “instruktur praktis” setengah abad sebelumnya, dan judul “instruktur keliling” diaplikasikan pada pekerja ekstensi baru, yang diharapkan dapat memberikan informasi dan saran, masing-masing untuk menjadi “panduan, filsuf dan teman dari petani yang ada “(Plunkett, 1901-1902, hlm. 26).

Banyak pengunjung dan beberapa delegasi resmi dari Amerika Utara ke Eropa, terutama dari pertengahan abad kesembilan belas dan seterusnya, melaporkan kembali kemajuan dalam penelitian pertanian dan pendidikan, termasuk guru keliling. Di Amerika Serikat dan Kanada timur, masyarakat pertanian telah menjadi umum selama paruh pertama abad dan, biasanya didukung oleh legislatif negara mereka atau propinsi, beberapa memiliki pada waktu disponsori dosen keliling di bidang pertanian. Namun, dua perkembangan lainnya setelah 1850 adalah arti yang lebih penting pada evolusi penyuluhan pertanian di Amerika Serikat. Pertama adalah UU Morrill dari 1862, ditandatangani oleh Presiden Lincoln selama Perang Saudara, yang mani dalam penciptaan perguruan tinggi negara “pertanian dan seni mekanik” di Amerika Serikat bagian utara, tanah-hibah ketentuan memungkinkan negara-negara untuk membangun dan mendanai perguruan tinggi mereka. Kedua adalah awal pada sekitar waktu yang sama gerakan lembaga petani ‘. Lembaga ini menyelenggarakan satu atau dua hari (dan kemudian lagi) pertemuan, yang menjadi populer setelah 1860, diatur oleh dan untuk petani.

Kedua perkembangan telah banyak dibahas selama dekade sebelumnya, dan pertumbuhan mereka selama setengah abad berikutnya erat terjalin. Para pembicara tamu di institut sebagian besar dosen di perguruan tinggi negara pertanian, dan keduanya tergantung pada dukungan formal legislatif negara mereka dan para petani, terutama melalui masyarakat pertanian (Benar, 1895, 1928; Kile, 1921). Selama empat puluh tahun ke depan, kegiatan ini dipengaruhi juga oleh gerakan ekstensi universitas di Inggris dan meningkatnya minat pada orang dewasa perbaikan diri (terinspirasi, misalnya, oleh lembaga pendidikan dewasa Chautauqua di New York State). Pada tahun 1890, ketika UU Morrill kedua diberikan dana federal untuk pembentukan perguruan tinggi pertanian di sisa Amerika Serikat, lembaga petani ‘telah menyebar ke seluruh dan menjadi lembaga nasional dengan dukungan federal dan supervisi, lebih dirangsang oleh pembentukan formal eksperimental bekerja di perguruan tinggi negara pertanian di bawah Undang-Undang Hatch 1887. Sebuah perkembangan yang sebanding lembaga petani mulai di Ontario, Kanada, pada 1885. Ini secara finansial didukung oleh pemerintah provinsi dan menyebar dengan cepat dengan dosen terutama dari Ontario Agricultural College di Guelph (didirikan pada 1874). Sebuah sistem agak mirip dimulai di Prince Edward Island (Provinsi Ontario, 1900, Blackburn & Vist, 1984).

Dengan demikian, pada akhir abad yang lalu, sebuah sistem kerja penyuluhan pertanian telah menjadi mapan di sebagian besar Amerika Utara. Di Amerika Serikat, perguruan tinggi dan profesor terkemuka mereka, termasuk pendukung terkenal beberapa penyuluhan yang lebih praktis, semakin mengambil alih inisiasi dan organisasi kegiatan. Hal ini memuncak pada tahun 1914 dengan berlalunya Smith-Lever Act, mendirikan Layanan Cooperative Extension – kerjasama tripartit federal, negara bagian, dan lokal pemerintah kabupaten, dengan perguruan tinggi negeri sebagai badan ekstensi – “dalam rangka untuk membantu menyebar di kalangan orang-orang dari Amerika Serikat yang berguna dan praktis informasi tentang subyek yang berkaitan dengan ekonomi pertanian dan rumah, dan untuk mendorong penerapan yang sama. ”

Dalam pekerjaan, Belahan ekstensi Selatan juga menjadi didirikan di sepanjang sabuk pantai luas selatan dan timur Australia. Beberapa pertanian (“show”) masyarakat yang dibentuk pada paruh kedua abad kesembilan belas, meskipun efeknya adalah sedikit, tetapi sebagai administrasi negara menjadi lebih terorganisir, departemen pertanian didirikan pada 1870-an dan 1880-an dengan tujuan mengembangkan potensi wilayah mereka. Mereka mengakui pentingnya pendidikan pertanian, dipengaruhi oleh Inggris, Irlandia, dan beberapa contoh Amerika yang kegiatan secara luas dilaporkan dalam pers Australia. Sebelum akhir abad ini, di bawah undang-undang negara tertentu, departemen pertanian telah mendirikan perguruan tinggi pertanian dan pekerjaan eksperimental di Victoria, Australia Selatan, New South Wales, Queensland dan (Black, 1976).

Terkait dengan perkembangan ini adalah penunjukan resmi di negara-negara dari instruktur pertama pertanian keliling di akhir 1880-an. Pada saat yang sama, karena pentingnya potensi produk susu, susu bepergian sekolah telah dimulai, sementara negara pameran, terutama Pameran Centennial di Melbourne pada tahun 1888, menunjukkan apa yang mungkin dan memberikan dorongan yang cukup besar untuk perbaikan pertanian. Beberapa “ahli pemerintah,” tumbuh beberapa dari Inggris atau Amerika Serikat, jumlahnya selama tahun 1890-an dan dekade pertama abad ini, mengembangkan berbagai kerja ekstensi. Dampaknya dan dari perguruan tinggi pertanian pada tahun-tahun awal mereka mungkin sedikit, tetapi dasar telah diletakkan untuk pengembangan lebih lanjut (Logan, 1984).

Penyuluhan pertanian juga dimulai sebelum 1900 di Jepang. Setelah Restorasi Meiji tahun 1868, struktur administrasi baru dan kebijakan modernisasi berbagai diadopsi. Dua perguruan tinggi pertanian yang didirikan pada pertengahan 1870-an, dikelola oleh Barat (terutama Eropa) guru. Pada perguruan tinggi dan peternakan pemerintah, kerja eksperimental dilakukan dan praktek-praktek baru diuji dan dikembangkan. Pada saat yang sama, pameran pertanian dan pameran yang dimulai, dan petani Jepang progresif memberikan ceramah dan demonstrasi pada mereka. Ini menyebabkan perkembangan masyarakat pertanian banyak dari tahun 1881 dan seterusnya, sebuah “gerakan” diresmikan oleh undang-undang tahun 1899. Pada tahun 1885, pemerintah juga dimulai, pada tingkat nasional dan prefektur, sebuah sistem penunjukan petani yang berpengalaman sebagai dosen pertanian keliling (karena Barat “ahli” tahu sedikit tentang beras peternakan). Didukung oleh kerja di stasiun percobaan pemerintah, yang didirikan dari tahun 1893, para petani membentuk dasar kerja penyuluhan pertanian. Kegiatan ini, termasuk pembentukan peternakan demonstrasi, dialokasikan pada tahun 1903 untuk masyarakat pertanian yang banyak, dengan dana negara, ditunjuk teknisi pertanian. Pada tahun 1910, undang-undang 1899 yang diperkuat, setelah itu, petani diminta untuk milik masyarakat desa pertanian yang dihubungkan ke jaringan nasional dan hirarki masyarakat, dan petani terpaksa mengadopsi bimbingan teknis dan rekomendasi dari penyuluh masyarakat ‘ – yang kemudian dikenal sebagai “ekstensi paksa” (Tajima, 1991; Departemen Pertanian, 1993).

Pengembangan dan organisasi kerja penyuluhan pertanian tidak sepenuhnya terbatas pada negara-negara beriklim sedang. Dalam berbagai cara, hal itu juga telah dimulai di daerah tropis, terutama di wilayah kolonial. Kekuatan kolonial Eropa tampak wilayah mereka di luar negeri sebagai sumber produk pertanian tropis.

Meskipun hubungan panjang dengan beberapa daerah kolonial, orang Eropa tetap sebagian besar tidak tahu banyak tanaman pertanian tropis. Solusinya adalah untuk membangun dan demonstrasi eksperimental “kebun raya.” Yang paling awal dibuka pada tahun 1821 di Peradeniya, Sri Lanka (Ceylon), dan dua lainnya didirikan di negara itu kemudian di abad kesembilan belas. Yang lebih kecil juga dibuat dalam beberapa pulau-pulau Karibia dan beberapa wilayah Afrika Barat. Selama tahun-tahun awal abad ini, beberapa di antaranya berkembang jauh, meskipun orang lain yang berumur pendek. Mereka yang berhasil disediakan sumber penting pengetahuan pertanian dan inovasi dan membentuk dasar untuk suatu kepentingan masyarakat pertanian dan instruksi pertanian. Beberapa upaya juga dilakukan untuk meningkatkan “pertanian pribumi.” Hal ini sering dikaitkan dengan penciptaan, sebagai bagian dari administrasi, departemen pertanian dan penunjukan agriculturists profesional sebagai direktur pertanian.

Sebuah departemen pusat pertanian didirikan di India setelah kelaparan Orissa 1866, dan pemerintah India segera setelah memutuskan untuk membangun departemen di setiap provinsi. Namun, itu 1905 sebelum arahan pemerintah pusat memerintahkan setiap provinsi untuk menunjuk seorang direktur penuh waktu pertanian yang harus mengatur penelitian pertanian dan peternakan demonstrasi dengan staf yang bisa menyarankan petani (Mook, 1982). Koloni Inggris pertama yang menunjuk direktur pertanian adalah Zanzibar pada tahun 1896. Arti yang lebih penting, bagaimanapun, adalah penciptaan pada tahun 1898 dari Imperial Departemen Pertanian untuk Hindia Barat, dengan kantor pusat di Barbados. Sebelum tahun 1914, departemen seperti pertanian telah dibuat di beberapa wilayah Afrika dan Asia Tenggara, serta di beberapa kepulauan Karibia (Masefield, 1950). Di Sri Lanka, sebuah instruktur pertanian beberapa telah ditunjuk sekitar 1880 untuk bekerja bersama agen pemerintah. Ketika pada tahun 1904 Ceylon Pertanian Masyarakat dibentuk untuk mempromosikan pekerjaan eksperimental, juga mulai layanan penyuluhan pertanian dengan tujuan mencapai petani pribumi (Arasasingham, 1981). Seiring dengan sekolah kebun (Willis, 1922), para penyuluh yang dianggap sebagai efektif cara untuk menunjukkan praktek budidaya ditingkatkan untuk penduduk desa. Perkembangan serupa juga terjadi di Karibia.

Dalam wilayah Afrika yang paling tropis, interaksi Eropa dengan pertanian pribumi sangat minim sebelum 1914. The “berebut untuk Afrika” telah terutama di akhir abad kesembilan belas, dan departemen muda pertanian, di mana mereka ada, sebagian besar terlibat dalam tugas-tugas administrasi. Sebelum tahun 1914, bagaimanapun, instruksi pertanian diberikan di sekolah bantuan pemerintah dan sebagian besar di empat stasiun pertanian di Ghana (Gold Coast) (Lucas, 1913). Selain itu, para misionaris sering melakukan pendidikan pertanian, dengan kegiatan demonstrasi dan perbaikan, di samping pekerjaan keagamaan mereka. Peternakan gereja (fermes-Chapelles) dimulai pada tahun 1895 oleh Jesuit di Kongo kemudian Belgia (de Failly, 1970) yang disalin oleh misionaris dari keyakinan lain di banyak daerah lain.

Pertanian modern ekstensi

Pada tahun-tahun awal abad ini, penyuluhan berada dalam tahap pembentukan mereka, mereka relatif kecil dalam skala dan terbatas dalam lingkup pekerjaan mereka dan kontak dengan para petani, dan organisasi mereka sering agak serampangan meskipun berdasarkan undang-undang. Mereka terutama diselenggarakan baik oleh pemerintah pusat atau daerah, atau oleh perguruan tinggi pertanian, biasanya dalam hubungan erat dengan stasiun percobaan, atau oleh organisasi (masyarakat pertanian, koperasi, petani petani serikat, atau ruang pertanian), atau kombinasi dari orang tua tersebut tubuh. Sebagai abad telah berkembang, organisasi telah matang. Perubahan sering terjadi pada afiliasi induknya, pendanaan pemerintah telah menjadi relatif lebih penting, tujuan mereka telah menjadi lebih luas, terutama di “Utara,” dan penyuluh menjadi lebih terlatih dan lebih profesional. Selain itu, jenis lain beberapa organisasi telah mengembangkan kerja sebanding: pertanian terkait perusahaan komersial, papan komoditas pertanian pemasaran, yang bersangkutan untuk menjamin pasokan dan kualitas produk khusus mereka, proyek-proyek pembangunan pertanian, banyak skala teritorial yang cukup, dan berbagai organisasi nonpemerintah (terutama agama dan amal) yang terlibat dalam pembangunan pertanian dan pedesaan.

Sebagai organisasi penyuluhan pertanian telah tumbuh dan berubah, mereka selalu menjadi lebih birokratis dengan struktur hirarkis yang berbeda. Karya penyuluh tersebar harus dikelola dan dikendalikan sehingga satu atau lebih tingkat struktur perantara (misalnya, kabupaten, daerah) telah dibuat antara tingkat lapangan agen dan kantor pusat mereka. Dengan demikian pengelolaan kegiatan penyuluhan telah menjadi kegiatan utama, dan banyak organisasi telah terbuka untuk kritik menjadi top berat dan top-down dalam pendekatan mereka. Namun, dengan dana berasal sebagian besar dari pendapatan nasional (atau donor internasional), manajer senior tentu harus menjelaskan dan membenarkan kegiatan organisasi mereka. Hal ini telah sama-sama diucapkan di Utara seperti di Selatan di mana, setelah wilayah kolonial mereka merdeka, penyuluhan telah sering menjadi kendali-vented dan dikelola oleh warga negara di bawah naungan pemerintahan baru mereka (biasanya kementerian pertanian).

Selama seperempat abad terakhir, karya penyuluhan sering menjadi lebih beragam. Di negara-negara kurang berkembang, fokus utamanya tetap pada pertanian (terutama makanan) produksi, tetapi telah ada pengakuan tumbuh dari kebutuhan untuk mencapai, mempengaruhi, dan menguntungkan orang banyak kecil, petani miskin. Upaya keras telah dilakukan ke arah ini, khususnya melalui pelatihan dan sistem kunjungan. Di antara para petani komersial Utara, masalah utama telah menjadi surplus produksi, dengan para petani menghadapi tekanan ekonomi dan kebijakan untuk membatasi hal itu. Terkait dengan metode produksi yang intensif, banyak isu dan masalah mengenai kerusakan lingkungan dan kesejahteraan hewan ternak juga telah muncul. Dengan demikian ini telah menjadi aspek penting dari penyuluhan, bimbingan sosial ekonomi terutama yang memfokuskan kedua sarana oleh mana petani dapat mempertahankan tingkat pendapatan mereka dari sumber daya mereka (misalnya, pengenalan tanaman baru atau ternak dan keterlibatan dalam berbagai perusahaan pedesaan) dan pada cara-cara meyakinkan kesejahteraan jangka panjang petani dan keluarga mereka. Penyuluhan pertanian sehingga menambah dimensi sosial yang kuat untuk kegiatan mereka.

Penyuluhan pertanian kini telah menjadi diakui sebagai mekanisme penting untuk menyampaikan informasi dan saran sebagai “masukan” ke pertanian modem. Karena petani komersial dapat memperoleh manfaat keuangan langsung dari masukan ini, ada kecenderungan privatisasi organisasi penyuluhan, sering sebagai lembaga parastatal atau quasigovernmental, dengan petani yang diperlukan untuk membayar untuk layanan yang mereka sebelumnya menerima gratis. Kecenderungan ini kuat di Utara, dan ada contoh-contoh itu dimulai di Selatan.

Laju perubahan dalam organisasi, fungsi, strategi, dan pendekatan penyuluhan pertanian jelas mempercepat.

Masa depan

Kebutuhan informasi pertanian dan pedesaan dan jasa konsultasi bakal meningkat di masa mendatang. Di sebagian besar dunia, pertanian menghadapi tantangan seiring dengan populasi meningkat pesat dengan cadangan beberapa lahan berpotensi diolah. Petani harus menjadi lebih efisien dan khusus.

Dari perspektif pemerintah, apapun prioritas diberikan kepada produksi, penyuluhan akan tetap menjadi alat kebijakan utama untuk mempromosikan ekologis dan sosial praktek pertanian berkelanjutan.

Beberapa perkembangan terakhir yang paling menjanjikan dalam metodologi ekstensi telah terjadi di mana agenda utama adalah lingkungan atau berkaitan dengan ekuitas, misalnya dalam kebutuhan untuk pengelolaan bersama hutan oleh para profesional dan pengguna hutan lokal dan dalam pengelolaan hama terpadu. Sebuah tema yang konsisten berjalan melalui pendekatan inovatif yang digunakan, seperti penilaian pedesaan partisipatif (Chambers, 1993), adalah perubahan mendasar dalam apa peran masing-masing penyuluh dan klien. Agen tidak lagi dilihat sebagai ahli yang memiliki semua informasi yang berguna dan solusi teknis, pengetahuan sendiri klien dan kecerdikan, secara individual dan kolektif, diakui sebagai sumber daya utama, solusi untuk masalah-masalah lokal harus dikembangkan dalam kemitraan antara agen dan klien. Karena skala di mana dukungan ekstensi diperlukan demikian seringkali lebih besar dari pertanian individu, penyuluh memerlukan keterampilan baru negosiasi, resolusi konflik, dan memelihara organisasi masyarakat yang muncul (Garforth, 1993; Smith, 1994).

Masa depan juga akan menyaksikan pembalikan tren terbaru terhadap birokratisasi dalam pelayanan penyuluhan hirarkis dan pengurangan tingkat mereka pendanaan publik. Selain itu, peningkatan pesat dapat diharapkan dalam penggunaan teknologi informasi dalam mendukung ekstensi. Kekuatan untuk perubahan di daerah-daerah (lihat Rivera & Gustafson, 1991) akan datang dari empat arah utama.

Ekonomi dan Kebijakan Iklim

Dengan runtuhnya selama dekade terakhir dari bentuk organisasi ekonomi sosialis, peran (dominan) dari sektor publik dalam ekonomi nasional telah menjadi dipertanyakan, dengan tren penguatan untuk mengurangi tingkat belanja publik. Dengan demikian pelayanan penyuluhan pemerintah dan orang-orang yang sebagian besar dibiayai oleh pemerintah adalah, dan akan terus menjadi, di bawah tekanan untuk menjadi lebih efisien, untuk mengurangi pengeluaran mereka dan staf, dan untuk menyampaikan (beberapa) biaya penyediaan untuk klien mereka yang secara langsung keuntungan finansial. Ini terutama terjadi di negara-negara di mana penduduk pertanian membentuk sebuah minoritas kecil dan produksi pertanian surplus. Kasus ini lebih lemah, tapi tidak ada, di negara-negara kurang berkembang di mana rumah tangga pertanian membentuk proporsi yang tinggi dari total populasi dan di mana peningkatan produksi pangan masih penting. Sehingga pengisian klien untuk layanan cenderung menjadi lebih luas, sementara pemerintah akan menemukannya menarik untuk mengontrakkan penyelenggaraan jasa kepada swasta atau sektor sukarela.

Konteks Sosial di Pedesaan

Di masa depan, masyarakat pedesaan pasti akan semakin lebih berpendidikan, sementara eksposur mereka terhadap media massa akan terus mengurangi isolasi dan detasemen dari informasi, gagasan, dan kesadaran dari situasi mereka dalam konteks nasional dan internasional. Namun, paparan ini tidak akan mengurangi kebutuhan untuk ekstensi. Sebaliknya, mengingat tuntutan perubahan pada produsen pertanian dari pertumbuhan penduduk, meningkatnya urbanisasi, perubahan legislatif, dan persyaratan pasar, populasi pertanian yang lebih luas akan membutuhkan berbagai jenis layanan penyuluhan. Tren sosial dan ekonomi di daerah pedesaan sehingga akan memerlukan lebih banyak pekerja yang sangat terlatih, khusus, dan teknis yang kompeten, yang juga tahu di mana untuk memperoleh informasi yang relevan dan solusi masalah dan penyediaan berbagai bentuk organisasi (Moris, 1991; Hayward, 1990) untuk menggantikan monolitik penyuluh pemerintah lembaga. Badan-badan ini akan perlu untuk mengenali dan melayani berbagai jenis klien didefinisikan bukan dalam hal “kategori adopter” tetapi akses ke pasar, tingkat komersialisasi, dan ketergantungan relatif pada pertanian untuk pendapatan keluarga dan kesejahteraan.

Sistem Pengetahuan

Sebuah pengakuan sifat lokal-spesifik dari sistem pertanian dan sistem informasi pertanian yang mendukung mereka merupakan sumber penting dari tekanan terhadap debirokratisasi dan devolusi layanan penyuluhan. Pengakuan ini juga menyiratkan bahwa penyuluh dan petani harus bersama-sama terlibat dalam verifikasi dan adaptasi teknologi baru, dan dengan demikian bahwa penyuluh petani hormat sebagai peneliti, pengembang, dan adaptor teknologi dan mencurahkan lebih banyak energi pada komunikasi dalam area lokal mereka. Pelimpahan jasa penyuluhan untuk menjadi organisasi lokal merupakan konsekuensi wajar dari hal ini. Perkembangan teknologi media massa, sudah jelas lebih dari satu dekade yang lalu (Garforth, 1986), akan terus mendukung lokalisasi usaha ekstensi.

Teknologi Informasi

Pesatnya perkembangan teknologi informasi terus telekomunikasi dan komputer berbasis (IT) mungkin adalah faktor terbesar untuk perubahan dalam ekstensi, salah satu yang akan memfasilitasi dan memperkuat perubahan lainnya. Ada banyak kemungkinan untuk aplikasi potensi teknologi dalam penyuluhan pertanian (FAO, 1993; Zijp, 1994). TI akan membawa layanan informasi baru ke daerah pedesaan di mana petani, sebagai pengguna, akan memiliki kontrol lebih besar daripada melalui saluran informasi terkini. Bahkan jika setiap petani tidak memiliki terminal komputer, ini bisa menjadi tersedia di pusat-pusat sumber daya informasi lokal, dengan komputer membawa sistem pakar untuk membantu petani untuk membuat keputusan. Namun, itu tidak akan membuat penyuluh berlebihan. Sebaliknya, mereka akan mampu berkonsentrasi pada tugas dan layanan di mana interaksi manusia adalah penting – dalam membantu petani secara individual maupun dalam kelompok-kelompok kecil untuk mendiagnosa masalah, untuk menginterpretasikan data, dan untuk menerapkan makna mereka (Leeuwis, 1993).

Masa depan akan memanggil untuk lebih mampu, lebih independen, lebih berorientasi klien penyuluh. Penekanan ada pada kualitas interaksi antara agen dan klien bukan pada gerakan “pesan” melalui sistem hirarkis.

Fleksibilitas dan adaptabilitas akan dipandang sebagai kebajikan bukan penyimpangan. Paradoksnya, tren ini akan membawa kita lingkaran penuh dengan manifestasi awal perpanjangan modem di Eropa. Para guru pertanian keliling, tidak terbebani oleh birokrasi besar dan hierarki tinggi, akan menemukan rekan-rekan mereka di modem komputer-membawa penyuluh yang nyaman membantu petani untuk mengidentifikasi informasi yang mereka butuhkan dalam rangka mewujudkan potensi usaha pertanian mereka. Menengok ke belakang, kita dapat menganggap periode 1970-1995 sebagai tahap yang diperlukan tapi mahal dalam evolusi sistem penyuluhan, setelah itu penyuluh mampu untuk menetap untuk tugas utama mereka – menyatukan keahlian petani dan ilmiah terbaik yang tersedia pengetahuan untuk mengembangkan pertanian dan ekonomi pertanian lokal.

 

 

000-017   000-080   000-089   000-104   000-105   000-106   070-461   100-101   100-105  , 100-105  , 101   101-400   102-400   1V0-601   1Y0-201   1Z0-051   1Z0-060   1Z0-061   1Z0-144   1z0-434   1Z0-803   1Z0-804   1z0-808   200-101   200-120   200-125  , 200-125  , 200-310   200-355   210-060   210-065   210-260   220-801   220-802   220-901   220-902   2V0-620   2V0-621   2V0-621D   300-070   300-075   300-101   300-115   300-135   3002   300-206   300-208   300-209   300-320   350-001   350-018   350-029   350-030   350-050   350-060   350-080   352-001   400-051   400-101   400-201   500-260   640-692   640-911   640-916   642-732   642-999   700-501   70-177   70-178   70-243   70-246   70-270   70-346   70-347   70-410   70-411   70-412   70-413   70-417   70-461   70-462   70-463   70-480   70-483   70-486   70-487   70-488   70-532   70-533   70-534   70-980   74-678   810-403   9A0-385   9L0-012   9L0-066   ADM-201   AWS-SYSOPS   C_TFIN52_66   c2010-652   c2010-657   CAP   CAS-002   CCA-500   CISM   CISSP   CRISC   EX200   EX300   HP0-S42   ICBB   ICGB   ITILFND   JK0-022   JN0-102   JN0-360   LX0-103   LX0-104   M70-101   MB2-704   MB2-707   MB5-705   MB6-703   N10-006   NS0-157   NSE4   OG0-091   OG0-093   PEGACPBA71V1   PMP   PR000041   SSCP   SY0-401   VCP550