Optimalisasi Pemanfaatan Pekarangan

Optimalisasi Pemanfaatan Pekarangan

 

Oleh: Sabir Tato (Widyaiswara Muda BBPP Batu)

          Pekarangan merupakan  sebidang tanah di sekitar rumah yang mudah di usahakan dengan tujuan untuk meningkatkan pemenuhan gizi mikro melalui perbaikan menu keluarga. Pekarangan sering juga disebut sebagai lumbung hidup, warung hidup atau apotik hidup.
Pemanfaatan Pekarangan adalah pekarangan yang dikelola melalui pendekatan terpadu berbagai jenis tanaman, ternak dan ikan, sehingga akan menjamin ketersediaan bahan pangan yang beranekaragam secara terus menerus, guna pemenuhan gizi keluarga. Lahan pekarangan sudah lama dikenal dan memiliki fungsi multiguna. Fungsi pekarangan adalah untuk menghasilkan : (1) bahan makan sebagai tambahan hasil sawah dan tegalnya; (2) sayur dan buah-buahan; (3) unggas, ternak kecil dan ikan; (4) rempah, bumbu-bumbu dan wangi-wangian; (5) bahan kerajinan tangan; (7) uang tunai.
Usaha di pekarangan jika dikelola secara intensif sesuai dengan potensi pekarangan, disamping dapat memenuhi kebutuhan konsumsi rumah tangga, juga dapat memberikan sumbangan pendapatan bagi keluarga. Dari hasil penelitian di Yogyakarta (Peny,DH dan Benneth Ginting, 1984), secara umum pekarangan dapat memberikan sumbangan pendapatan antara 7% sampai dengan 45%.

Fasilitas Pekarangan
Dalam pekarangan dilengkapai  beberapa fasilitas yang meruapan kebutuhan anggota  keluarga yaitu: Lahan pertanaman, Kandang ternak, Kolam ikan, Lumbung atau gudang, Tempat menjemur hasil pertanian, Tempat menjemur pakaian, Halaman tempat bermain anak-anak, Bangku, Sumur, Kamar mandi, Tiang bendera, Tiang lampu, Garasi, Lubang sampah, Jalan setapak, Pagar,Pintu Gerbang dan lain-lain.

Zonasi Pekarangan
Zona pekarangan dibagi menjadi Halaman depan (buruan), halaman samping (pipir) dan halaman belakang (kebon). Halaman depan  merupakan area penempatan  lumbung, tanaman hias, pohon buah, tempat bermain anak, bangku taman, tempat menjemur hasil pertanian, halaman samping  adalah tempat jemur pakaian, pohon penghasil kayu bakar, bedeng tanaman pangan, tanaman obat, kolam ikan, sumur dan kamar mandi dan untuk halaman belakang  terdiri dari  bedeng tanaman sayuran, tanaman bumbu, kandang ternak, tanaman industri.

Potensi Pemanfaatan Pekarangan
-Tanaman pangan:  umbi-umbian, kacang-kacangan, sayuran, buah, bumbu, obat .
-Tanaman yang bernilai ekonomi tinggi: buah, sayuran, hias (bunga potong, tanaman pot, tanaman taman),
-Ternak: unggas hias, petelur, pedaging. Ikan: hias, produksi daging, dll.
Dengan teknik budidaya sebagai berikut:
1.Budidaya  Organik
Budidaya tanaman secara organik – sesedikit mungkin menggunakan bahan anorganik.Bahan organik berasal dari sisa kegiatan hulu pertanian. Bahan-bahan sisa kegiatan pertanian berupa sekam, arang sekam, sabut kelapa, kulit kacang tanah, serbuk gergaji, sampah daun bambu, bahkan sampah rumah tangga dan lumpur endapan kolam ikan.
Teknik-teknik baru menggunakan EM4, dekomposisi bahan organik ini menjadi kompos telah dapat dipercepat dari 2-4 bulan menjadi 2-4 minggu.
2.Verticulture
Verticultur adalah usaha pertanian dengan memanfaatkan semaksimal mungkin ruang dalam pengertian 3 dimensi, di mana dimensi tinggi (vertikal) dieksploitasi sehingga indeks panen per satuan luas lahan dapat dilipatgandakan dengan cara bertanam tanaman dengan media selain tanah pada bak-bak tanaman yang diatur bertangga (Cascade planting) — struktur etage bouw pada pekarangan.
Bertanam dalam pot-pot gantung yang mengisi penuh ruang, yang tahan teduh di bawah dan yang lebih suka panas diletakkan di atas.

3.Tabulampot
Menanam tanaman buah-buahan (bisa tanaman lainnya: bunga) di dalam pot. Dengan syarat media tanam harus mampu menopang tanaman, dapat menyediakan hara, air dan aerasi yang baik.
Pot yang kurang baik, aerasi kurang dilaporkan kurang menguntungkan untuk perkembangan akar.

Pemanfaatan Pekarangan Pola KRPL
Pola Kawasan Rumah Pangan Lestari (KRPL) merupakan aktualisasi pemanfaatan lahan pekarangan secara optimal dengan maksimalisasi produktivitas lahan lain  yang ada di lingkungannya untuk pengembangan ketersediaan pangan yang beranekaragam tiap rumah tangga dalam suatu wilayah desa/ dusun/ kampung.
Konsep KRPL yang ditumbuh kembangkan mempunyai pengertian sebagai kawasan/ wilayah yang dibangun dari beberapa Rumah Pangan Lestari, yakni unit – unit rumah tangga yang menerapkan  prinsip pemanfaatan pekarangan secara optimal yang ramah lingkungan dan ditopang  pula oleh maksimalisasi produktivitas lahan di luar pekarangan di dalam kawasan untuk pemenuhan kebutuhan pangan dan gizi keluarga, serta meningkatkan pendapatan dan kesejahteraannya berbasis partisipatif aktif dan kolektifitas/ terintegrasi dalam masyarakatnya.
Pada hakekatnya KRPL ini merupakan suatu gerakan sekelompok masyarakat yang mandiri untuk meningkatkan kapasitas kemandirian pangannya (aspek ketersediaan, akses, dan keaneka ragaman pangan) secara bersama/ terintegrasi/ kolektifitas melalui pemanfaatan lahan pekarangan dan sekitarnya secara optimal. Oleh karena itu untuk mewujudkan suatu KRPL di suatu daerah/ wilayah (dalam satuan desa/ dusun/ kampung) selain diperlukan sentuhan terhadap aspek teknis produksi dan ekonomi (technology and economic approach) melainkan juga yang tidak kalah urgensinya adalah adanya sentuhan perekayaan sosial yang berkaitan dengan perubahan perilaku dan peningkatan kapasitas SDM masyarakatnya untuk aplikasi inovasi teknologi pertanian unggul mendukung RPL yang sehat dan bergizi.
Target yang ingin dicapai dalam menumbuh kembangkan KRPL adalah
1.Meningkatkan keaneka ragaman dan keseimbangan pangan masyarakat dalam kawasan yang ditunjukkan dengan meningkatnya skor Pola Pangan Harapan (PPH) di wilayah kawasan.
PPH adalah komposisi ideal kelompok pangan utama yang bila dikonsumsi dapat             memenuhi kebutuhan enersi dan zat gizi lainnya (FAO, 1989).  Skor PPH  yang diharapkan adalah 93% pada tahun 2014, sedang per 2010 masih 86,4%. Angka Kecukupan Enersi per kapita adalah minimal 2000 kkal/ hari, dan konsumsi protein adalah sebesar 52 gram/hari.
2.Penurunan pangsa pengeluaran pangan tingkat rumah tangga (P3RT)
Semakin kecil (prosentase) P3RT, maka semakin mantap aspek ketahanan pangan/ kemandirian pangannya.
Dalam kerangka strategi implementasi KRPL, khususnya dalam aspek pembinaan, maka rumah tangga/ KK sasaran dalam kawasan dikelompokan menjadi beberapa strata berdasarkan luasan lahan pekarangan yang dikuasai setiap KK. Pengstrataan KK ini bersifat spesifik lokasi.

Sebagai contoh Model KRPL di Dusun Jelok Desa Kayen Kecamatan/ Kabupaten Pacitan dibuat   3 (tiga) strata, yaitu :  
                   
a.Strata1
Luas pekarangan < 100 m2 , atau tanpa pekarangan (hanya teras rumah) dengan
teknik budidaya dan alokasi  Pot polibag  / vertikultur ; kolam tong
dengan komoditas:
Sayuran : Cabai, Terong, Tomat, Sawi, kenikir, bayam, Kangkung dsb
 Toga:  Laos, jahe, kencur, sirih
 Ikan air tawar: seperti ikan lele, ikan Nila, ikan gurami dsb.

b.Strata 2

Luas pekarangan 100– 300 m2 (kategori  sedang) dengan teknik budidaya dan alokasi  Pot polibag  / vertikultur, bedengan/ sorjan disisi batas pekarangan, kandang ayam  sistim ren dan kolam ikan terpal  dengan komoditas:
Sayuran : Cabai, Terong, Tomat, Sawi, Kenikir, Bayam, Kangkung dsb.
 Toga:  Laos, jahe, kencur, sirih
Umbi-2 an : Ubi jalar, ubi kayu,Talas,Mbote, garut dan lainnya yang mempunyai pangsa pasar dan subtitusi sumber karbodhidrat.
Ayam buras
 Ikan air tawar: ikan lele, Nila

c.Strata 3

Luas pekarangan > 300  m2 (kategori luas) dengan teknik budidaya dan alokasi  Pot polibag  / vertikultur, bedengan/ sorjan disisi batas pekarangan, hamparan, kandang ayam  sistim ren, kandang kambing  dan kolam  terpal/tanah dengan komoditas:
Sayuran : Cabai, Terong, Tomat, Sawi, kenikir, bayam, Kangkung dsb
 Toga:  Laos, jahe, kencur, sirih
Umbi-2 an : Ubi jalar, ubi kayu,Talas,Mbote, garut dan lainnya yg mempunyai pangsa pasar dan subtitusi sumber karbohidrat.
Ayam buras
Ikan air tawar: ikan lele, Nila
buah-buahan: Nenas, pisang, jeruk manis, mangga unggulan, pepaya, sawo dsb,
tanaman pakan ternak (leguminose)
pagar hidup

Dengan mengoftimalkan pemanfaatan Pekarangan melalui pendekatan terpadu berbagai jenis tanaman, ternak dan ikan, akan menjamin ketersediaan bahan pangan yang beranekaragam secara terus menerus, guna pemenuhan gizi keluarga dan  dapat memberikan sumbangan pendapatan bagi keluarga

000-017   000-080   000-089   000-104   000-105   000-106   070-461   100-101   100-105  , 100-105  , 101   101-400   102-400   1V0-601   1Y0-201   1Z0-051   1Z0-060   1Z0-061   1Z0-144   1z0-434   1Z0-803   1Z0-804   1z0-808   200-101   200-120   200-125  , 200-125  , 200-310   200-355   210-060   210-065   210-260   220-801   220-802   220-901   220-902   2V0-620   2V0-621   2V0-621D   300-070   300-075   300-101   300-115   300-135   3002   300-206   300-208   300-209   300-320   350-001   350-018   350-029   350-030   350-050   350-060   350-080   352-001   400-051   400-101   400-201   500-260   640-692   640-911   640-916   642-732   642-999   700-501   70-177   70-178   70-243   70-246   70-270   70-346   70-347   70-410   70-411   70-412   70-413   70-417   70-461   70-462   70-463   70-480   70-483   70-486   70-487   70-488   70-532   70-533   70-534   70-980   74-678   810-403   9A0-385   9L0-012   9L0-066   ADM-201   AWS-SYSOPS   C_TFIN52_66   c2010-652   c2010-657   CAP   CAS-002   CCA-500   CISM   CISSP   CRISC   EX200   EX300   HP0-S42   ICBB   ICGB   ITILFND   JK0-022   JN0-102   JN0-360   LX0-103   LX0-104   M70-101   MB2-704   MB2-707   MB5-705   MB6-703   N10-006   NS0-157   NSE4   OG0-091   OG0-093   PEGACPBA71V1   PMP   PR000041   SSCP   SY0-401   VCP550   M70-101   LX0-104   EX300   70-411   640-911   CAS-002   350-001   JN0-102   9A0-385   70-462   70-178   CISM   3002   220-902   SSCP   c2010-657   300-206   70-246   AWS-SYSOPS   70-534   640-916   ADM-201   LX0-103   74-678   210-065   300-115   642-732   1Z0-060   352-001   1Z0-061   EX300   HP0-S42   ICBB   ICGB   ITILFND   JK0-022   JN0-102   JN0-360   LX0-103   LX0-104   M70-101   MB2-704   MB2-707   MB5-705   MB6-703   N10-006   NS0-157   NSE4   OG0-091   OG0-093